>BERITA NII KW 9 DI INTERNET

>

Bersambung dari [Bohong Demi NII KW 9 Al Zaytun]

Saat saya balik dikota saya, mereka mewanti2 gak boleh crita2. Sedangkan Aldi di Jakarta hampir tiap hari ke tempat mereka terus. Pernah dia sms katanya ada seminar jurusan saya, tapi di Jakarta, bagus banget, biayanya 2-5 juta, saya bilang saya gak punya duit sbanyak itu, dan saya disuruh bohong katanya, “Minta aja sama ortu bilangin syarat buat lulus pasti dikasih”. Sejak kenal Aldi baru kali itu saya tau Aldi mampu mengajarkan saya berbohong, apalagi sama orang tua. Yah, mungkin itu dana buat hijrah. Karena saat saya tanya temanya apa, pembicaranya siapa, yang ngadain dari mana, Aldi nggak bisa jawab, gugup.

Sejak pulang dari Jakarta, saya terus2an kepikiran, saya nggak bisa konsen mengikuti materi2 kuliah, dan kalau pulang dari kampus saya hanya mengunci kamar di kosan mondar-mandir nggak jelas. Hati saya nggak tenang. Kalau inget kejadian itu, saya nggak tahu harus bagaimana. Setiap sholat saya berusaha berdoa kalau ini benar saya mengharap Allah mau meyakinkan saya, membuka pintu hati saya, tapi tidak juga terjadi. Apalagi mengingat ajaran agama islam yang saya pelajari dari kecil sangat menyimpang jauh dengan yang mereka ajarkan. Saya berpikir harus punya seseorang untuk menceritakan ini semua, tapi saya ketakutan, ancaman mereka tentang sesuatu yang buruk akan melanda saya terus2an membuat saya mengurungkan niat lagi untuk menceritakan kejadian ini (Betapa Bodohnya). Akhirnya, dengan mengingat bahwa mati dan hidup ada di tangan Allah (Kenapa juga saya baru sadar saat itu dan tidak pada saat bersama orang NII), saya mencoba sms adik tingkat Aldi di Jakarta yang kebetulan juga teman saya, dan Alhamdulillah, dia mendukung pendapat saya bahwa itu semua sesat dan dia menyuruh harus segera berhenti berhubungan dengan mereka.

Besoknya, hari Selasa saya di sms umi S katanya harus hijrah sabtu itu juga, biaya 1,5 juta. Sekali lagi saya kaget, duit segitu buat apa? Ya udah saya mencoba cari jalan biar saya dan Aldi gak hijrah dulu, saya telpon Umi S minta bulan depan aja hijrahnya, dan dia malah ngomong “Lo PD bgt yah bulan depan masih hidup? Pokoknya Aldi hijrah hari sabtu ini.”

Karena merasa tertekan, besok siang hari Rabu rencananya saya pengen langsung ke Jakarta buat ngejelasin langsung sama Aldi bahwa itu ga bener. Karena saya nggak punya apa2 untuk ngebuktiin mereka sesat. Tapi gak jadi karena rabu paginya waktu praktikum di lab, saking ga bisa konsen mikirin niy masalah, saya buka2 internet soal NII dan akhirnya terbongkar semuanya, (Saya baru dapet kesesatan NII hari itu di internet, sebelum2nya saya buka internet tapi gak nemu kesesatannya). Saya langsung menelepon Aldi, eh dia marah2 dan saya juga sempat nelpon umi S itu biar ga ganggu lagi. Si Umi S juga marah balik ke saya tapi saya nggak peduli, dan berharap Aldi mau membuka internet untuk tau yang sebenarnya.

Bersambung ke [NII KW9 : Ajaran Penuh Tipuan]

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari [sini]

Advertisements