>NII KW 9, HIDUP SELALU BERSANDIWARA

>Bersambung dari [SUASANA RAPAT NEGARA ISLAM INDONESIA KW 9]

Besoknya saya balik ke kota saya, di Jatinegara dianter sama abi Izat dan si umi S, setelah saya pulang, merasa nggak ada perkembangan tentang Aldi, saya sms umi, kalo si Aldi mungkin berpikir saya hijrah karena dia, dan akhirnya, si umi bales, dia bilang saat saya hijrah si Aldi telpon dan bilang kalo saya cerdas dan Hijrah bukan karena dia, saat saya menelepon umi langsung untuk konfirmasi maksudnya apa, si umi sepertinya dengan berat hati kasih tau, “ Jadi, waktu itu, saat kamu di kereta waktu mau hijrah bulan lalu, kan umi sms Aldi, trus malemnya dia telpon, umi juga nggak nyangka, kaget dia nelpon, dia bilang kalo kamu itu cerdas dan hijrah karena kemauan sendiri,,” Saya kaget “Masa siy?” si umi bilang “ iya, jadi waktu itu emang si umi nggak percaya sama kamu, umi masih mikir kamu hijrah karena Aldi, dan yang yakinin umi kalo itu nggak benar ya si Aldi, dan dia sempat ngomong “ Jagain ya mi..” Lucu, saya nggak pernah lagi berhubungan sama Aldi sejak lebaran kemarin, saat dia bilang dia udah dijodohkan dengan dokter juga, tapi saya tetep kontek dengan umi S dan tetep hijrah dan nggak bilang sama dia kalo saya hijrah, mungkin itu yang buat dia percaya, jadi walau dia udah kerasin saya, udah ngomong yang sengaja nyakitin saya, saya tetep hijrah dan itu bisa ngebuktiin.

Saya anggap aja itu perlakuan istimewa. Sebenarnya saya sudah memperhitungkan ini, lama bersama Aldi, membuat saya mengerti bagaimana pola pikir dia, dan dia juga mengerti bagaimana pola pikir saya. Cuma saya waktu itu nggak nyangka, apa yang saya rencanakan, meskipun saya terlambat tau, tapi setidaknya secara sistematis saya sudah mendapat kepercayaan dari Aldi sehingga jika ada kesempatan bisa pelan-pelan membantu meluruskan logikanya lagi. Mungkin dia sengaja ingin liat keseriusan saya di sini, agar dia yakin saya Hijrah bukan karena dia.Karena disaat orang2 nggak percaya saya, dialah yang sibuk ngeyakinin orang2. Tapi kenapa dia tetep nggak ngaku dia udah orang kanan. Seperti yang umi S pernah bilang ke saya “ Ada satu kebenaran yang belum umi bisa kasih tau kamu, umi cuma bisa bilang itu sekarang…”

Waktu denger tentang Aldi yang ternyata selama ini ngeyakinin orang NII bahwa saya srius hijrah, saya bener2 nggak nyangka, saya emang ngerasa, saya nggak dipercaya orang NII,..tapi saya juga ngerasa, sepertinya ada satu yang bisa buat orang NII itu bener2 percaya sama saya, karena mereka nggak mungkin percaya gitu aja kan? Ternata Aldi yang membuat saya masih diberi kesempatan. Aldi yang perkataannya slalu nyakitin saya, tapi juga ngeyakinin orang untuk percaya saya, saat denger itu, saya langsung sms Aldi, saya bilang “ Trimakasih atas kepercayaannya abi..” dan dia bales “Kamu salah kirim kali..” mungkin dia berpikir sms itu buat abi Izat, trus saya bilang “ Itu nggak salah kirim, itu buat abi..” (pura-pura sok akrab panggil abi). Dia nggak bales lagi, dan setelah itu dia sms lagi, tapi besoknya, tanpa angin tanpa hujan, kita sms an seperti biasa, dan kalo nggak salah setelah sms an itu dia ikut tazkiah lagi sama umi S. saat telponan ma dia, tetep aja dia omong yang nggak enak, dia cuma bilang “ Mana taftisnya? Omong doank..”

Kalau saya pura-pura bertanya apa orang NII masih nggak percaya sama saya kalau saya hijrah bukan karena Aldi, Aldi bilang “Itu hanya perasaanmu saja.., gw yakin semua orang percaya lo hijrah bukan karena gw, gw aja percaya walau gw orang kiri..”

Itu sms terakhirnya karena saya nggak pernah sms dia lagi, karena udah dapet kepercayaan Aldi.

Bersambung ke [KASTA KESEJAHTERAAN PETINGGI DIBANDING RAKYAT BAWAH NII KW 9]

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari situs [ini]