>TILAWAH PERTAMA UNTUK NII KW 9

>Bersambung dari [UANG, SEGALA-GALANYA DI NII KW 9]

Selasa malam,

Waktu itu saya sibuk banget dikampus, dan nggak ketemu dia sekitar 2 hari, katanya dia survey ke salah satu universitas swasta, mau cari kenalan. Pulang kuliah, sore2 saya menjenguk umi S di tempat kosnya. Saat pulang, disitulah awal segalanya. Pulang dari kosnya dia temenin saya ke tempat tunggu angkot. Ditempat tunggu angkot, ada mahasiswa, cowok, dia sedang duduk2 di emperan. Saya Tanya sama dia angkot untuk ke jurusan saya apa (Kebetulan karena saya emang ngga tau angkotnya apa), kita ngobrol bentar, dan si umi ngebiarin saya ngobrol sama dia, namanya cowok itu Dedi. Trus karena si Dedi ditanya ttg angkot nggak ngerti juga padahal dia sendiri anak asli kota itu, dan si Dedi rada2 agak mbanyol kalo ditanyain, saya bilang aja sama si umi “ Waduh, niy orang, kita tilawahin aja kali ya” , trus si umi tiba2 tersenyum gitu, dan saya sadar perkataan saya barusan, dan berharap pertemuan ini hanya sebatas di sini saja. Pas si Dedi pergi, saya memang nggak mau mencegat dia dan tanya no HP nya yang sepertinya diharapkan umi. Saya sempat bersyukur si Dedi pergi tanpa ditanya no HP nya berapa, tapi ternyata saat si Dedi belum jauh si umi teriak “Nggak tinggalin no HP?” dan Dedi dengan polosnya kasih no HP sama si umi. Dedi anak teknik semester 3,anak Universitas Negeri. Akhirnya, besoknya si Dedi sms saya pagi2, dan dia bilang si umi S (dia ngaku namanya Anti), katanya ngajak jalan ke tempat wisata hari sabtu dan dia jadi GUIDE, dan saya juga harus ikut. Ternyata si Dedi nelpon umi 2 jam dan si Dedi cerita banyak banget sama umi, dia udah beberapa kali mimpi datangnya kiamat. Dan bagi saya mungkin kiamatnya itu pertanda, NII KW 9 sebentar lagi akan datang mendekat.

Akhirnya saya diajak TL sama umi, jadi saya harus jemput dia dan tenangin dia disaat dia nggak ngerti. Bener2 saat tilawah saya merasa lemes, beberapa kali si umi melihat saya dan bisikkin kata semangat. Tapi tetep aja saya sedih. Andai waktu itu saya langsung pulang, dan nggak perlu singgah ke tempat si umi dulu jadi nggak perlu kenal sama Dedi yang ternyata bawa malapetaka, ada korban karena saya.

Akhirnya kami tiap hari ketemu, dan saya disuruh ngedeketin anaknya, disuruh2 sms dia terus ttg materi2 kita, kita ketemu dalam 3 hari berturut2, dan baru saya sadar di hari kedua (kamis), kalo kliatannya si Dedi mungkin agak gimana gitu sama saya, dan si umi yang ternyata lebih sering nangkep si Dedi suka curi2 pandang sama saya, terus2an nyuruh saya untuk deketin Dedi dan semangatin Dedi. Bahkan saat hari ke-3 yaitu hari jumat, saat saya duduknya jaga jarak sama Dedi, dia bilang “Duduknya kok jauh amat siy?” heh, islam apaan itu berkoar2 ttg Negara Islam tapi juga menyuruh kita (cewek cowok) untuk berdekatan? Saat saya menanyakan kenapa saya mesti deket2 sama Dedi duduknya, umi bilang, itu untuk membantu kedekatan emosional, agar nanti kalo jadi saudara udah gak kaget. (Masuk akal nggak?), tapi saya tetep jaga jarak dengan Dedi. Saya nggak mau su’udzon,tapi sepertinya si umi memanfaatkan saya untuk si Dedi, bahkan jumat malam saya disuruh nelpon si Dedi lagi. Pertemuan jumat sore itu adalah pemberitahuan ttg hijrah dan ternyata si Dedi nggak keberatan ttg dana maupun konsepnya, dia cuma berat di rokok, karena dia pecandu rokok banget, tapi akhirnya dengan kata2 emas si umi si Dedi mau nggak ngerokok lagi. Akhirnya hari minggu sudah diputuskan, untuk saya dan Dedi berangkat ke Jakarta. Dana yang disuruh bawa kalau nggak salah sekitar 1.5 Juta. Ternyata dana 1.5 Juta itu, untuk sekalian membiayai tiket kereta saya dan si umi. Sedih banget. Si Dedi terhasut dan saya nggak bisa berbuat apa2 untuk Dedi saat itu, padahal saya yang buat dia hijrah. Karena saya pun mau dimanfaatkan si umi, padahal Dedi sebenarnya anak yang baik. Justru itu saya nggak pengen dia jadi korban. Ya Allah, betapa saya merasa berdosa, saya tau salah tapi saya nggak bisa buat sesuatu untuk Dedi. Malemnya saya sms Dedi, minta maaf sama dia, tapi saya nggak bilang minta maaf buat apa.

Ini adalah kebodohan saya. Dedi orang pertama yang berhasil saya deketin, karena secara nggak langsung yang atur pertemuan dan sering sms an sama Dedi adalah saya. Sambil dalam hati berharap si Dedi jgn sampai mau. Jumat tengah malam, Dedi membalas sms ku yang isinya minta maaf dan kalo ada kesulitan jangan lupa sms, (saya berharap dia sms dan keberatan di uang atau apa saja), ternyata dia agak kurang sreg ttg kejadian kiamat jadinya di Indonesia (Ya iyalah) dan tempatnya hijrah di Jakarta.Dia bilang dia sedikit ragu karena sebenarnya hijrah tuh nggak perlu kemana2, yang perlu adalah hatinya (Bener banget),dan belum ada solusi untuk menyatukan ormas2 di Indonesia. Saya bilang jangan suudzon dulu (saya nggak tau kenapa saya malah tenangin dia, betapa egonya, tapi saat itu saya udah bilang sama temen kos saya, si K, kalo hari minggu Dedi bener2 datang saya punya pikiran untuk melarikan dia dari stasiun). Dia bilang dia nggak suudzon, tapi di TV banyak bgt aliran sesat apalagi Jakarta pusatnya, (trimakasih untuk TV dan media2 yang sering banget memberitakan ini). Saya biarin aja dia ragu, saya gak bales smsnya karena saya sengaja, saya ga bisa juga kasih tau yang sebenarnya ke dia. Saya benar-benar egois.

Bersambung ke [GAGAL DAPAT BINATANG TERNAK NII KW 9]

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari situs [ini]