>UANG, SEGALA-GALANYA DI NII KW 9

>Bersambung dari [TEKNIS MEREKRUT ANAK BUAH NII KW 9]

PASCA HIJRAH

Saya akan mulai cerita saat Umi S dari Jakarta datang ke kota tempat saya kuliah. Dia menginap di kos saya. Waktu itu hari minggu, pagi2 umi S udah datang ke kamar buat ngajarin teknis strategis. Karena tilawah kita nggak pernah berhasil, dia bilang salah satu orang di jakarta klo bisa membantu kita. Dia bilang yang bagus kesini buat bantu tilawah tuh umi Fadlun, karena umi Fadlun punya body yang aduhai dan tampang yang lumayan, dan saya bisa selamat kalo ada apa2. Saya tanya apa hubungannya dengan body dan tampang, itu namanya pemanfaatan. Dia bilang dibilang pemanfaatan juga emang tapi emang harus kayak gitu, karena kebanyakan cowok kalo diajak dengan cewek yang bling-bling pasti tertarik. Saya bersikeras bilang kenapa tidak dengan hobinya yang lain aja, misalnya dengan bola, atau buku atau apa aja asal jangan pemanfaatan cewek, bukannya dalam islam aurat cewek itu justru dijaga? Dia tiba2 jadi kliatan kesel dengan saya, dia bilang,” Ya sudah kalo kamu ga mau, terus terang juga umi nggak pernah pake cara ini” . Si umi pernah ketemu sama MABA salah satu universitas swasta di kota saya, dan dia sudah melakukan pendekatan sama mereka. Terus itu dia bilang gini, “ Saya kayaknya lebih tertarik sama temennya N, namanya F, dia lebih cantik dari N dan keliatan lebih berada, dia baru semester 1 tapi udah punya computer, kliatan banget dia berada”. Saya bilang ” Kenapa sih mesti yang cantik dan kaya, kita kalo bertilawah jangan milih2..” sepertinya orang NII itu tambah kesel dann cuma bilang “Iya siy, kalopun dia berminat n niat meskipun ujiannya duit pasti dia berhasil lewatin” . Bisa simpulkan sendiri, bagaimana uang sangat berperan disini.

Singkat cerita, temen kosku, namanya K, kebetulan juga temen Aldi, dan dia tau apa yang sebenarnya terjadi bener2 muak dengan umi S. Akhirnya karena sikap temenku yang kurang ramah dan si umi nyadar (saya bilang aja mungkin temen saya itu udah curiga kalo mbak NII, dan si umi ketakutan), lalu umi S cari kosan yang deket dengan universitas Negeri. Saya juga merasa tertekan dia satu atap sama saya karena terus2an diminta untuk cari BT alias Binatang Ternak. Saya ikut bantu dia untuk dapetin kos. Saya satu2nya yang dia kenal di kota itu biar bagaimanapun saya juga kasihan.

Ketika mencari kosan, saya kecewa banget sama dia, karena saat pindah kos, dia tidak mengenakan jilbab. Saya tanya, “ Kenapa nggak pake jilbab? “ dia bilang karena darurat,jadi tidak apa2. Kita berdebat dikit soal jilbab dan dia agak marah sama saya waktu itu.

Setelah ngedapetin kos buat umi, dia masih tetap gigih mendekati N,F,dkk, dan syukur Alhamdulillah, karena di jawa timur nggak suka orang basa basi dan bawaannya mereka curiga karena si umi S ini terlalu baik sama mereka, mereka pun satu per satu menjauh dari umi S. Tapi si umi tidak sadar kalo dia sedang berusaha dijauhin, jadi tuh anak2 semester 1 dideketiin terus, ditelponin terus. Akhirnya saya kasih tau, orang di jawa timur nggak suka basa basi, disini orang yang sering ramah atau baru kenal udah ngedatengin, nelpon2, sms2, ngajak ketemuan, itu slalu dicurigai, karena kebanyakan para pencuri atau tukang hipnotis kayak gitu dulu modelnya. Dan dia ngerti dan berhenti menghubungi anak2 itu

Bersambung ke [TILAWAH PERTAMA UNTUK NII KW 9]

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari situs [ini]

Advertisements