>ALUMNI ZAYTUN NYARIS MASUK NII

>





assalamualaikum mas bahtiar..

jadi gini..
saya alumni alzaytun, tapi saya bisa jamin bukan anggota taupun mantan anggota NII
sayang banyak yang salah paham n sering underestimate santri dan alumni alzaytun pasti anggota NII

sebelum jadi santri, saya udah sering denger masalah NII ini..
tapi niat masuk alzaytun ga kendor gara2 ngeliat tatapan harepan ortu yang berharap anaknya punya iptek keren n imtaq kuat
di tambah lagi sama celotehan bapa tersayang yang bilang “ga papa negara islam, daripada komunis..”

begitu di alzaytun, saya ga denger masalah NII lagi
tapi pembicaraan “orang dalam” dan “orang luar” sering banged di bahas..

begitu lulus, yah mulai banyak kedengeran lagi lah bahasan NII
udah 2 kali saya hampir di ajak ikutan TL
tapi, Alhamdulillah masih banyak yang sayang sama saya..
alarm NII langsung bunyi begitu ngeliat hal-hal aneh dari orang2 yang ngajak saya..
jadi temen saya deh yang gantiin saya ikut TL itu..
ngerasa hawatir n sedikit berdosa juga, saya sms terus temen saya buat pulang
yang kedua, ada yang gencar banged minta ketemu
dari alesan kangen, adenya mau minta brosur kuliah, sampe temennya mau minta tolong sebarin kuesioner
tapi ga tau kenapa, saya ngerasa alesan2nya pada ga nyambung
jadi saya tegasin ke dia ga mau ketemu, daripada nantinya kita slek..

yah 1 taun beberapa bulan, tenang2 aja ga ada berita apa2
trus tiba2, temen kampus yang memang deket sama saya cerita ada orang yang mau kenalan
awalnya saya kira kenalan2 biasa, dia juga ngajak saya mau ikut atau ga
tapi karena saya emang susah dapet izin keluar, saya nolak..
pas hari h dia pergi, saya masih biasa aja..
tapi beberapa jam kemudian, alarm NII saya bunyi lagi..
saya tanya, di sana ngomongin apa..
dia bilang diskusiin masalah islam..
(berasa salah lagi ga wanti2 dari awal..)

besoknya saya tanya, apa aja yang di omongin
dia cerita ke saya, tapi habis itu dia bilang ga boleh ceritain sama yang lain, soalnya blm selesai..
saya cuma wanti2 dia buat hati2..
kalo berasa ada yang nyimpang n ga beres, langsung tinggalin aja..
tapi doktrin mereka terlalu kuat, wanti2 saya mungkin juga ga terlalu serius, yah temen saya ikut deh..

awal2 masuk, dia masih mau cerita sama saya, tapi dia minta saya ga cerita sama siapa2
saya cuma denger n diem2 usaha buat ngajak dia mikir2 lagi..
sekalian berdoa semoga temen2 lain ga kena juga..(habis mau usaha, ga ngerti mesti ngapain..hehe)
eh ga taunya, kelakuan dia udah ngeresahin keluarganya..
ortunya yang tau kalo saya termasuk salah satu temen deketnya, tanya2 deh..
masa saya masih tetep ga cerita juga..??
rada bingung antara ngasih tau sama ga ngasih tau, akhirnya saya ceritain deh..

temen saya sempet di kurug, eh dia malah kabur
sampe 1 bulan dia ga pulang..
cuma sms minta uang buat ganti laptop temennya katanya,,

yah habis itu, dia pulang..
masih mau ngobrol tapi udah rada canggung sama saya..
lama2 dia sendiri yang jaga jarak
awalnya saya masih deketin walopun dia jaga jarak, cuma buat ngasih pemahaman aja..
kebetulan ada beberapa temen saya yang mantan NII
ada juga yang terpaksa masuk NII karena ortunya NII
dan saya baru tau itu pas saya cerita masalah ini ke mereka
sambil cerita sambil minta maaf karena baru ngasih tau sekarang, mereka ngobrol sama saya..
mereka khususnya mantan NII ngasih saran ke saya buat bersikap kaya apa..
tapi lama2 saya jadi cape..
saya mikir, percuma saya aktif ngajak dia buat mikir lebih terbuka kalo dianya ga mau buka pikiran sendiri..
kadang terlintas juga, jangan2 saya yang ga mau buka pikiran saya n ngerti kondisi dia n kelompoknya
tapi ya sudahlah..
saya putusin buat jalanin jalan masing2 aja..
ngotot buat ngajak dia ke jalan yang saya pilih, susah..lagian maksa tu susah, di paksa juga ga enak
tapi kalo buat ikutin jalannya, saya blm siap buat nyusahin ortu..

sampe sekarang, saya ga tau lagi kabar dia masih ikut atau ga..
yang saya tau, dia jarang kuliah..
kebanyakan ga kuliahnya dibanding kuliahnya..
yang saya heran, mereka (kelompok NII) apa ga hawatir efeknya..
gimana NII mau diakui kalo cara mereka ngelebarin sayap selalu aja sembunyi2 n ga berani tampil..
gimana NII mau dihormati kalo cara mereka minta sumbangan ga ngehormatin orang tua anggotany
trus gimana NII mau di bilang hebat kalo banyak orang tau anggotanya jarang kuliah atau hasil DO..??
kalo mereka kaya gini terus, yang ada mereka cuma di cap sebagai organisasi yang buang2 uang kan..??
buang2 uang buat bayar kul tapi ga pada kuliah..
ckckckckckck
mubazir..

udah panjang kayanya mas..
makasih yah..

Ditulis ulang oleh :
Bahtiar Rifai
Mantan NII KW 9
HP. 08132 8484 289
Email : bahtiar@gmail.com
Ilustrasi diambil dari situs [ini]