>KEBERANIAN, MENYELAMATKAN DARI AJAKAN NII KW 9

>

Tadi pagi saya mendapat email dari seseorang yang bercerita pengalamannya, nyaris terjerumus ajakan masuk NII. Untung saja daya kritis pikirannya, kejernihan hatinya, dan kenekatannya mencari sumber pembanding apa itu NII dari internet, maka terselamatkanlah ia. Berikut ini isi emailnya :

assalamualaikum bang bahtiar

saya mahasiswa Universitas Budi Luhur ’08

gini nih.. saya cuma mau berbagi cerita aja..kalo kepanjangan maaf ya bang..hehe

tepatnya hari jumat(16 April 2010) saya bertemu sama teman baru, seorang mahasiswi anak psikolog Gunadarma(sebut aja NR)..
awalnya sih dia yang hub saya untuk dimintai tolong seputar tugas seminar yang sedang dia kerjakan..
yaudah deh tuh sorenya saya janjian sama dia di Tendean Plaza..Singkatnya berhubung dia lupa bawa 1 materi buat tanya jawab trus dia ngajak ketemuan lagi hari sabtu di tempat itu juga.. ya berhubung saya g ada jadwal kuliah hari sabtu jadi saya jawab iya aja..

Besoknya (sabtu) saya ketemuan lagi tuh sama dia di sana, eh g taunya dia bawa seorang teman pria juga yang sama2 dia mintain tolong juga buat isi quisioner.. Ditengah2 pembicaraan gak taunya si cowo itu(sebut aja si CR) udah ada janji sama temennya anak psikolog UI angkatan 2002(Sebut aja FR)..saya sih mikirnya gilee rajin amat S1 kg kelar2..haha.. yaudah deh tuh akhirnya kami sepakat untuk orang itu dateng ke Tendean Plaza..
Sebelumnya si CR cerita tuh klo temennya yg mw dateng dulunya doyan nongkrong, yaa pokoknya ga bisa menghargai hidup deh..tapi sekarang udah bisa jadi orang yang kalem, bijak dan sukses (bilangnya sih gitu)..
Yaa berhubung saya dan NR penasaran gimana bisa dari urak2an trus skrng bisa berubah jadi orang “bener”..
Yaudah deh tuh cerita2 si FR yang intinya semua orang bisa berubah klo udah menemukan titik dimana dia harus berubah.. Nahhh makin penasaran tuh, dan akhirnya si FR ngejelasin gmn dia bisa berubah..TAPIII ga langsung ke intinya, dia bilang dia bisa gitu tuh karena mengamalkan isi dari Al-Quran.. Wahhh makin tertarik dong saya untuk tau lebih jauh..
Yaudah deh hari itu dia ngomong bla..bla..bla yang intinya selama ini kita ibadah belum 100% kepada Allah swt..selama ini kita hanya beribadah secara ritual, belum secara keseluruhan dari aspek kehidupan..
“nahh disini udah mulai mikir nih saya,,soalnya dia ngomong tuh muter2 disitu2 aja..ngomongin seputar Al-Quran mengajarkan kita untuk hidup di Sistem Islam agar ibadah kita jadi 100% dan di terima allah”
Akhirnya berhubung udah jam 8 malam kamipun sepakat untuk melanjutkan perbincangan besok pagi di senayan.
Malem itu tuh saya sedikit berfikir, klo begitu selama ini ibadah saya ga diterima oleh allah..oleh karena itu saya semangat deh buat ketemuan lagi besok paginya..

Sekitar pukul 09.00 WIB si FR datang tuh ke stadion gelora bung karno..langsung aj deh kita lanjutin perbincangan yang kemarin.. Naahh ternyata ini orang kok masih ngomong seputar hal-hal yang kemarin ya.. tapi yang anehnya dua orang teman saya justru asik dengerin dan ga bosen gitu.. Pas lagi diulang materi kemarin saya baru mikir tuh pas dia bilang yang ada di luar Sistem Islam itu adalah orang kafir termasuk saya, NR, CR..(yaa berhubung itu berasal dari ayat Al-Quran saya sih g berani bantah..toh yang di dalem Al-Quran itu kan bener..tapi yang saya tangkep tuh berarti semua orang selain yang di sitem islam itu adalah KAFIR walaupun beragama islam)
setelah bla..bla..bla akhirnya dia jelasin deh tuh tentang Sistem Islam itu sedang Di Kahfi kan oleh Allah di dalam sebuah goa.. (disitu saya mulai deh mikir kalo ini pasti ujung2nya ngajak saya buat masuk ke sebuah komunitas)
Tapi disitu saya liat dua temen saya makin serius merhatiin, ya jadi saya ibarat punya 2 muka gitu deh..setengah pikiran udah tau ujung2nya ga bener dan menolak keras tapi pura2 setuju aja, coz setengah pikiran mikir gimana caranya ngasih tau dua orang temen saya klo itu tuh ga bener ujungnya.
Seharian itu dari jam 9 sampai jam 5 sore intinya cuma jelasin seputar hijrah ke goa dan disertai ayat2 yang mengajarkan kita untuk mengutamakan urusan kita dengan allah dan tidak mempedulikan lingkungan sekitar kita. Berhubung sudah mau magrib akhirnya si FR memutuskan untuk melanjutkan pembahasan esok harinya, awalnya sih dia ngajak kita untuk ke Masjid Attin di TMII, tapi saya dan NR ada UTS dan jadwal praktikum akhirnya tempat pertemuan diubah yaitu di Poin Square.
Sebenernya sih saya udah males tuh ngeladenin semua itu, tapi berhubung saya penasaran pengen tau “sampe sejauh mana sih ini orang bisa mencuci otak kami” dan juga sedikit gak enak nolak ajakan si NR dan CR akhirnya saya ikut deh pertemuan terakhir itu..

Nahh pas hari ketiga ini saya tuh nyoba buat ngilangin konsentrasi si NR sama CR supaya ga lebih jauh terjerumus, tapi ya susah juga sih langsung to the point untuk bilang klo itu tuh pasti sesat..
Saat itu si FR mulai menjelaskan tentang sejarah nabi Muhammad SAW yang hijrah dari mekah ke madinah untuk membangun agama islam.
si FR juga bercerita seputar perjanjian Hudaibiyyah..dan dia juga bilang klo dulu tuh nabi Muhammad SAW mengirim utusan ke kota Mekah untuk membangun sistem islam bagi orang2 mekah yang ingin pindah ke madinah..(disini sih saya langsung berkesimpulan,,pastinya nanti saya akan dipertemukan oleh satu orang yang dia anggap seperti utusan nabi Muhammad SAW)
Selain itu dia juga bercerita seputar ULUHIYAH, RUBUBIYAH dan MULKIYAH yang pada dasarnya berhubungan dengan sistem islam yang dianut oleh Negara Islam..
Kemudian FR menanyakan kepada kami semua seputar kesungguhan kami untuk ikut berhijrah dengan SEGERA..yaa berhubung udah terlanjur penasaran pengen ngebuktiin kalo itu tuh sesat jadi saya ikut bilang iya deh..trus dia pun menjadwalkan pada hari Selasa siang bertemu di Masjid Attin (TMII)

Selama perjalanan pulang saya bener2 berfikir gimana caranya untuk ngasih tau kedua teman saya itu klo yang mau diajarin si FR besok tuh pasti ujung2nya ga baik buat mereka..pas sampe drumah langsung aja deh googling di internet seputar “ajaran sesat yang mengatasnamakan Sistem Islam”…dan saya terkejut setelah mengunjungi beberapa situs bahwa ciri2 ajaran sesat yang banyak beredar tuh sama dengan yang saya alami, dan akhirnya saya menarik kesimpulan klo yang lagi mencoba untuk membujuk saya itu adalah NII KW9..
Pas siang harinya saya langsung aja bilang tidak bisa hadir dipertemuan trsebut, dan si NR penasaran pengen tau alasan saya dan dia mencoba juga membujuk saya untuk tidak selalu berfikir negatif.. Tapi setelah saya mulai berbicara seputar NII, mulai dari sejarah berdirinya, sistem organisasinya, dan ajaran2 yang menyimpang nantinya…akhirnya si NR tuh terbuka lagi pikirannya dan mendukung saya untuk sama2 tidak melanjutkan ini lagi..

yaa begitu bang ceritanya gimana saya bisa hampir terjerumus ke NII.. alhamdulillah saya tipe orang yang suka berfikir sebelum bertindak dan bukan tipe orang yang gampang diubah mindset nya sebelum saya bisa cari tau kebenaran dari pola pikir baru yang ingin saya terapkan nantinya..

sampai sekarang saya masih berhubungan baik dengan NR dan dia juga berterima kasih karena telah dibukakan lagi pikirannya..yang saya heran si CR tuh kaya cuek aja dengan apa yang saya bilang ke NR..kayaknya dia tuh ga peduli dengan apa yang saya dan NR lakukan untuk menolak ajakan si FR..atau mungkin emang udah kongkalikong sama si FR ya? wallohualam deh saya ga mau su’udzhon ^_^

Ditulis ulang oleh : Bahtiar Rifai, Mantan NII KW 9,  HP. 08132 8484 289, Email : bahtiar@gmail.com, Ilustrasi diambil dari situs [ini]