>ZAYTUN BUTUH PERHATIAN ALUMNI

>Mantan Santri Zaytun (MSZ) :

maaf, pak bahtiar ini pernah tinggal di al-zaytun ga?
kok tulisannya begitu?
saya 6 tahun disana, tidak ada ajaran “tidak wajib sholat”.
yang intelegent al-zaytun atau anda sendiri?

Bahtiar (B) :

Pada tulisan saya yang mana 🙂
Pada judul apa 🙂
Pada alinea paragraf berapa 🙂
Pada kalimat yang mana 🙂
yang menyatakan : Zaytun tidak wajib shalat 🙂

MSZ :

anda berbelit2 ternyata pak.
tidak straight forward.
saya baca di blog, ttg nii kw9.
kok blm dijawab pertanyaan saya?
pernah tinggal di al-zaytun ga?

B :

Terima kasih atas penilaian & kesimpulan Bapak pada saya 🙂
Pengalaman tinggal di Zaytun telah ditulis panjang lebar di http://mantanmuwadhof.wordpress.com
Silahkan dibaca-baca & dinikmati romantika sentimentil tinggal di dalam nya 🙂

MSZ :

ISI DAPUR NII KW 9 Az ZAYTON atau http://niikw9.wordpress.com/2010/07/02/isi-dapur-nii-kw-9-az-zayton/
Posted on Juli 2, 2010 by bahtiar
Efeknya bagi NII (asli) adalah dalam hal pencitraan. Sekarang jika orang bicara NII, maka yang timbul dalam perspektif masyarakat awam adalah NII KW-9 (Al-Zaytun) nya Panji Gumilang, yang pake infak wajib, yang nggak wajib shalat, dll. Padahal NII yang asli tidak begitu.
anda tulis sebagai kopipaste dari sahabat. sapa yang tau kalo itu adalah bukan tulisan anda sendiri?
untuk wajib infak saya tidak tahu persis, tapi untuk nggak wajib sholat jelas bohong.
skali lagi jawab pertanyaan saya, apa anda pernah tinggal di al-zaytun?

B :

Agar umat percaya dengan sanggahan Anda 🙂
Coba ceritakan awal mula Anda bisa kenal Zaytun ? Apa saja yang dilakukan selama di Zaytun ? Bagaimana kondisi Zaytun saat ini menurut pendapat Anda sendiri 🙂
Terima kasih 🙂

MSZ :

saya nyantri di al-zaytun, saya kenal dg abi jabal nur yang juga menulis di blog anda.
saya sekarang udah tidak dsana, sejak lulus sma saya tidak lagi disana, utk pendapat ttg zaytun skrg saya tidak bisa komen apa2.
zaytun tidak wajib sholat tidak anda jawab2 pak?

B :

Sayang sekali Ananda sebagai Alumni Civitas Akademika Santri Mahad Zaytun tidak mengikuti perkembangan hingga saat ini.
Jumlah santri menurun drastis, kegiatan Fak Kedokteran mati total, mhs2 pindah ke Universitas lain, gedung2 yg dulu megah gagah sekarang kosong kusam tdk terawat, ustadz / mudaris muadhaf pergi tdk kembali.
Masyarakat Indramayu nyinyir bila ditanya kompleks tersebut. Ajaran tidak wajib sholat & penyimpangan tafsir AQ sudah bukan rahasia umum lagi 😦
Agar Ananda mendapat data, fakta, & bukti2 yg lbh objective, silahkan menghubungi teman2 sesama alumni & bila perlu ajak datang ke Zaytun.
Zaytun butuh perhatian para alumni nya

Advertisements